Selasa, Maret 5

Mampukah Tari Setabik Jadi Warisan Budaya Tak Benda, Ayo Kenali Lebih Dekat Budaya Muba Satu Ini

Pinterest LinkedIn Tumblr +

Sekayu, Akselnews.com – Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin (Muba) mengusulkan Tari SetabikAndai-Andai Panjang, makanan khas Gula Palu, dan Sagon sebagai Warisan Budaya Tak Benda (WBTB) Indonesia Provinsi Sumatera Selatan tahun 2021.

Tari Setabik, tari penyambutan tamu istimewa khas Kabupaten Muba sudah cukup dikenal, tidak hanya di Bumi Serasan Sekate, melainkan juga di tingkat Provinsi Sumatera Selatan hingga Nasional.

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Muba Musni Wijaya melalui Kepala Bidang Kebudayaan Disdikbud Muba H Muardi sangat optimis, Tari Setabik dapat masuk dalam WBTB Indonesia.  Karena menurutnya tari Stabik memiliki unsur gerakan khas  dan makna  kuat.

Baca Juga:   Putar Otak, Herman Deru Cari Solusi Atasi Illegal Drilling di Sumsel Tanpa Sebabkan Pengganguran

“Tari Setabik ini bukan hanya suguhan pembukaan, melainkan juga terdapat interaksi secara langsung antara penari dan tamu pemerintahan atau tamu daerah, yang merupakan simbol penghormatan,” tuturnya.

Ia berharap semua usulan ini bisa masuk ke dalam jajaran WBTB.

“Apa yang kita usulkan berdasarkan saran dan masukan dari semua pihak yang melestarikan kesenian dan kebudayaan di Kabupaten Muba,” ujarnya.

Baca Juga:   Dari Tokoh Agama Sampai Kades Ikuti Penyuluhan Hukum Terpadu di Muba

Sementara Kabid Kebudayaan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Sumsel Cahyo Sulistyaningsih menyatakan,  salah satu tugas utama lembaganya saat ini, ialah  menyelamatkan dan melestarikan budaya atau tradisi di daerah.

“Kita tahu arus globalisasi sangat kencang, sehingga budaya-budaya asli daerah nyaris tenggelam. Tugas kita ialah  menyelamatkan dan melestarikan budaya atau tradisi yang sudah ada sejak lama. Untuk itu mari kita sama-sama lestarikan budaya asli kita,” ungkapnya.

Baca Juga:   Sumsel Perkenalkan ID Card Sakti Naik Transportasi Umum

Usulan sebagai WBTB, kata Cahyo, memang tak selalu  mudah. Banyak  syarat dan kriteria yang harus dipenuhi.

“Namun kita akan terus berusaha, agar salah satu tarian khas Kabupaten Musi Banyuasin ini masuk  warisan budaya tak benda,” pungkasnya. (end/rel)

Share.

About Author

Redaksi Situs Berita AkselNews.com.

Leave A Reply